Mengatur keuangan, Pengalamanku Hidup dan belajar di Belanda

Mengatur keuangan di Belanda
Apr 20th, 2010
by pengalamanku.

Diskon? Waaaaa, diskkooonnn!
Mengatur keungan di belanda itu menurut saya gampang-gampang susah juga. Waktu awal-awal dateng sih yah ampun, mau keluarin duit tuh kayaknya sayang banget.

Mau beli sesuatu tuhh suka di convert dulu ke rupiah. Hehehhe.. Makanan di sini rata2 harganya yah, paling engga kayak mcd (McDonalds, red) gitu sekitar 4 ato 5 euro-an lah. Padahal di indo ada paket goceng buat burger xD. Haha, tapi yah lama-lama udah ga care-lah sama convert2-an, kalo convert mulu ga bakal makan-makan. Haha..

Klo saya pribadi sih kalo soal makan, saya milih masak sendiri. Selain lebih murah, lebih asik juga karna bisa campur2 sendiri, berexperiment sendiri. Tapi yah, soal rasa tanggung sendiri. Hehehe.. Soal bahan-bahan makanannya sih biasanya beli di AH (Albert Heijn, red) yg euroshopper itu murah dan enak. Contohnya saos pastanya enak pas sama lidah Indonesia, tapi juga ada beberapa barang yang kurang enak rasanya seperti coklat bubuknya kurang puol gitu..😀

Selain AH juga suka belanja di Aldi, karena cenderung lebih murah. Contohnya kayak kentang gorengnya beda beberapa cents sih dr AH tapi tetep aja lumayan ngirit beberapa cents. Hehehe.. Saya juga pernah pergi ke marktnya, tapi harga di sini cenderung lebih mahal drpd yang ada di AH atau Aldi. Jadi, saya sih tidak begitu merekomendasikan markt. Hehehe.

Selain bahan makanan sehari-hari, kita juga perlu mengatur keuangan seperti membeli buku. Saya sih pribadi tidak membeli semua buku yang direkomendasikan sekolah karena beberapa tidak di pakai. Jadi musti milih2 dehh mana yang bener2 butuh, mana yang ga begitu butuh. Beberapa juga bisa pinjem di perpusnya. Kebetulan di kampus saya perpusnya lumayan lengkap. Waktu ada tugas review buku juga jumlah buku yg kita perlu itu ditambah di perpus supaya banyak orang yang bisa pinjem tanpa harus beli.

Kalo transport sih ga gitu makan biaya buat saya, karna saya pakai sepeda kemana pun saya pergi. Sepedanya pun saya beli murah meriah karena second hand. Tapi waktu saljuan itu berenti sepedaan soalnya licin banget dan katanya bahaya kalo sepedaan pas salju. Alhasil saja jalan dr rumah k kampus (30 menit) selama kurang lebih 3 bulan. Soalnya saja ga suka naik bus, nunggunya lama, udah keburu kedinginan. Jalan khan lebih sehat plus ngirit. Hehhee.

Selain itu, saya juga suka jalan-jalan keluar Belanda. Yah, mikirnya khan mumpung masih di sini.. hehehehe. Tapi saya baru keluarnya ke Belgia. Dan itu biayanya cukup murah karena saya coba menggunakan bus dibanding kereta. Memang, makan waktu lebih lama, namun sisa uangnya bisa di gunakan untuk keperluan yg lain. Bahkan waktu itu saya dari Aachen ke Maastricht cuma 5 euro naik bus. Tiketnya pun tiket dag kaart, jadi pas sampe di tempat tujuan, bisa keliling2 naik bus.. hehhee.. Di sini juga ada pesawat yang murah buat kemana-mana, contohnya ryan air yg bisa hanya 5 euro keluar Belanda. Yah, tapi itu masih ada “tapi”nya. Jadi kayak misalnya ga bawa bagasi, dkk. Jadi musti teliti kalo mau pesen dr ryan air. Heheheh.

Di kampus saya juga ada organisasi yang suka mengadakan perjalanan untuk anak2 kampus dengan biaya yang cukup murah. Jwaktu itu ada paket ke Paris, London, murah di bawah 100 euro, udah include makan breakfast sama akomodasi 3 hr 2 malem dan transport. Jadi, lumayan kalo bisa ikut kegiatannya karena rata2 sudah include semuanya. Kalo mau keliling Belanda aja, naik kereta juga enak, jangan lupa pake kortingskaart, karna lumayan kortingannya 40%.. ehhehe.. trus juga liat2 dehh tiket2 yg suka lagi sale2 gitu, contohnya di Kruidvaat, itu lebih murah jatohnya dr tiket biasa, tapi pakenya yg jauh sekalian biar ga rugi. Tiketnya biasanya tiket yg buat keliling belanda, jadi bisa buat seharian dr ujung ke ujung.. hehhee.

Lalu, yang paling penting, hal yang paling susah untuk di tolak adalah saat musim diskon. Buat cewe2, diskon adalah hal yang paling menggembirakan! Soalnya di sini kalo udah diskon itu bener2 diskon dan gede2an bangett ngett ngett ngett.. bahkan mungkin bukan cuma buat cewe2 aja, tapi juga cowo2.. jadi bakal susah dehh ngerem pengeluaran saat musim diskon. Hhaha.. Diskon di sini beneran diskon, up to 70% ga pake bohong, bahkan kadang2 jatohnya lebih murah dr pd di Indonesia sesudah di convert.. ehehhehe. Jadi waktu musim diskon, yg di kepala saya, “aaaaaaaaa, diskooonnnn!” hhhahahhaa.. Jadi klo saran saya, jangan beli baju2 dulu sebelum musim diskon.. hehee, musimnya tuh kayak Januari-Februari sama Agustus-September. Murah-murah banget, bahkan lebih murah dr baju2 yg kayak secondhand gitu. Udah lebih murah, lebih bagus, baru, bermerek lagi.. hahhaha..

Kalo mau barang2 buat kamar, bisa nunggu orang2 buang barang. Hehehe,, soalnya orang Belanda suka buang barang2 kalo udah ga di pake. Barang yg di taro d depan rumah itu biasanya artinya udah dibuang, jadi ambil aja.. Temen saya pernah malah dapet laptop Acer, masih nyala, bagus lagi! Lumayan khan, jadi kalo jalan2 gitu, matanya musti melihat sekeliling deh, sapa tau dapet yang bagus.. ehhehehe..

Oh iya, klo seandainya abis belanja coca cola gitu botolnya jangan dibuang. Soalnya bisa dibalikin ke tokonya trus dapet duit sekitar 0,25 cents per botol. Lumayan khan? Jadi kalo beli2 kayak botol2 aqua atau cola yg gede, jangan di buang, bisa jadi duit tuhh lumayah khan buat nambah2.. hehehe..

Intinya, kalo saya sih, jarang makan di luar, tapi banyakin belanja.. dan jalan2.. hehehehehe..😀 Selain makanan ga tahan lama, makan di rumah pun rasanya lebih enak saat makan masakan sendiri.😀

Cerita Monica Tiffani Pranoto , Breda.

erhemat di Rantau Orang
Apr 22nd, 2010
by pengalamanku.

Apakah uang beasiswa mencukupi kebutuhan sehari-hari saya selama di Groningen? Tentu donk. Tapi layaknya kebanyakan orang, saya punya mimpi lain yang ingin dicapai dan itu butuh dana donk.

Gimana mendapatkannya? Yaa berhemat dengan penggunaan uang beasiswa kuncinya. Apakah selalu sukses dalam berhemat? Gak juga ternyata (hahaha).

Saya tiba di Groningen tanpa membawa laptop dari Indonesia. Yang kepikiran yaa beli saja di Belanda, mana tahu lebih murah. Tapi saya kecele juga, rupanya pas tiba di Groningen, harga laptop lagi mahal. Lalu solusinya? Saya beli secondhand, kebetulan ada mahasiswa Indonesia yang baru 3 minggu beli netbook (laptop 10 inci), tapi akhirnya gak terpakai karena laptop dia berhasil diperbaiki kerusakannya. Setelah nego, akhirnya saya bisa beli netbook plus DVD writer dengan harga yang lebih murah beberapa puluh euro. Lumayan hematlah, meski bukan barang baru tapi karena netbook itu dibeli disini, maka garansinya ada.

Untuk kamera digital, handycam, dan portable harddisk saya cenderung beli yang baru, tapi mesti tunggu pas harga lagi diskon atau pas promosi, biar dapat barang bermerek dengan harga yang masuk akal. Kenapa saya kepikiran beli di Belanda? Yaa mumpung ada uang beasiswa, kalau udah di Indonesia mana kepikiran lagi beli barang mewah itu… kebutuhan hidup sehari-hari ama biaya anak jadi prioritas (khas ibu-ibu banget hihihi).

Berhubung saya berencana beli barang-barang elektronik, tentunya perlu berhemat donk agar bisa terbeli tanpa kemumetan finansial. Alternatif paling gampang yaa hemat dalam makanan. Saya pilih masak sendiri ketimbang beli makanan jadi di restoran. Bukan apa-apa, selain makanan restoran lumayan nguras kantong, selera saya juga cenderung makanan Indonesia. Jadinya dengan masak sendiri, saya tidak terkendala selera. Bumbu-bumbu Indonesia tergolong lengkap di Belanda, jadi bukan masalah. Terlebih lagi swalayan besar suka mengeluarkan produk inhouse untuk sembako yang terjangkau banget untuk kantong mahasiswa.

Alternatif lain soal makanan adalah terlibat dalam kegiatan komunitas Indonesia di Groningen. Biasanya di setiap acara kumpul bareng, selalu ada sajian beraneka ragam makanan Indonesia. Cukup ikut saweran beberapa euro, kita bisa makan enak ala Indonesia.

Sebagai mahasiswa tentunya perlu buku-buku penunjang perkuliahan, dan itu harganya lumayan mahal. Tapi saya menyiasatinya dengan membeli buku secondhand atau cukup meminjam dari perpustakaan kampus. Kok saya gak beli saja? Karena gak semua buku itu bisa saya gunakan untuk materi ajar sekembalinya ke Indonesia. Jadinya saya lebih cenderung pinjam buku di perpustakaan saja.

Namun saya tetap menganggarkan dana tersendiri untuk membeli beberapa buku practical yang sangat menunjang tugas mengajar di Indonesia, meskipun lumayan mahal. Kenapa? Yaa mumpung di Eropa dan ada dana beasiswa yang bisa dimanfaatkan. Soalnya kalo udah sampe di daerah, alamat susah mendapatkan buku tersebut.

Saya berencana untuk kuliah lagi setelah selesai studi di Groningen. Oleh karenanya tentu butuh persiapan dana. Jadilah saya melupakan mimpi untuk menjajaki negara-negara Eropa lainnya demi dana tersebut sekaligus bertahan dari godaan “sale” gila-gilaan di akhir musim. Gimana caranya? Dua atau tiga bulan sekali saya kirim uang ke tabungan saya di Indonesia, tentunya setelah memperhitungkan dana kebutuhan harian di Groningen. Kenapa saya memilih rutin kirim uang ke Indonesia? Karena saya tipe yang kurang kuat iman terhadap godaan belanja kalau cuci mata ke pertokoan. Ketimbang uang melayang pada barang-barang gak penting, lebih baik di”selamat”kan di tabungan di Indonesia. Sekalian memanfaatkan harga euro yang lumayan tinggi terhada rupiah. Hahaha.

Apakah saya sukses dalam berhemat? Ternyata ada juga gagalnya euy. Selama 7 bulan di Groningen, saya gak pernah sakit yang butuh perawatan dokter. Akibatnya saya tidak waspada terhadap penganggaran dana untuk berobat. Meskipun saya punya asuransi tapi ternyata asuransi itu tidak bekerjasama dengan praktik dokter umum tempat saya terdaftar. Jadinya kalo berobat harus bayar dulu baru diklaim ke asuransi. Tak terduga samasekali kalo di bulan ke 8 saya terserang cacar air, sementara dana yang saya miliki tidak mencukupi lagi untuk berobat. Waduh, sempat bingung juga. Tapi untunglah ada teman yang bersedia meminjamkan uangnya untuk saya berobat. Dan ini jadi pelajaran buat saya, meski berhemat tetap perlu menganggarkan dana cadangan untuk hal-hal tak terduga. Ach, ternyata saya perlu belajar lagi masalah berhemat di perantauan. ***

Cerita: Susanah Agus, Groningen

Uangku Sayang..
Apr 20th, 2010
by pengalamanku.

Setiap orang pastinya pernah mengalami masalah keuangan, kalo gak kekurangan uang, ya pastinya kelebihan uang; atau kalau gak bingung gimana cara nya nambah nominal rekening di bank, pastinya bingung setengah mati untuk menghabiskan nya. (mau nya sih, hehehhehee..)

Berhubung kita belajar di negeri Oranje ini dengan belas kasih pemerintah Belanda, alias beasiswa, mengatur uang harus cerdas. Kalo gak, alamat gak bisa menikmati kehidupan Eropa alias jalan-jalan keliling Eropa dengan puas.

Jadi, gimana cara nya supaya bisa hidup senang dan tentram dengan tumpukan Euro dibawah bantal? Hemat lah pastinya..

Pertama, untuk urusan makan, lebih murah kalo makannya rame-rame, terutama kalo si koki jago masak. Udah enak, lebih murah pula karena biayanya kan dibayar bersama. Atau bisa juga, pas lagi jam nya makan, main lah ke tempat kenalan. Barangkali diajak makan sekalian kan? Lumayan, hehhee..

Kedua, tahan diri dan nafsu kalo lagi jalan di pasar. Walau tulisan SALE atau OPRUIMING ditulis segede gaban, abaikan saja. Setan belanja nya di rantai dulu pake doa, hehhehhehee.. Terus, kalo lagi musim diskonan disaat kantong kering, alih kan lah rute jalan-jalan anda yang biasanya ke pasar menjadi ke perpustakaan atau taman. Menghabiskan waktu dengan beribadah di tempat ibadah malah lebih disukai. Hihihii..

Ketiga, kalo emang pengen belanja, ya belanja aja sih sebenarnya. Kasian juga kan kalo udah saking kepengen nya belanja sampe-sampe kepikiran dan gak bisa tidur. Cuma, disiplin diri aja nih yang harus kuat. Turun dari rumah, diniatin dulu untuk hanya beli barang yang memang diinginkan. Jikalau sesampainya di toko, barang-barang lain nan bagus dan tak kalah murahnya memanggil-manggil sang dompet minta dibeli, abaikan saja. Kuatkan imanmu, teman! Pasti bisa, yakin! Hehhehhehee..

Keempat, kalo gak bisa beli barang yang notabene rada mahal, gunakan lah daya imajinasi dan kreatifitas anda. Contohnya, pinjamlah barang yang diinginkan kalo kebetulan ada kenalan yang punya barang itu. Tapi harus hati-hati juga dalam pemakaiannya. Jangan sampe gak mampu beli, tapi mampu ganti. Ato bikin sendiri tiruannya dengan peralatan plus bahan yang ada disekitar (barang apaan yah?). Sebenarnya, kalau bikin barang sendiri malah lebih asik. Begitu barang nya jadi, rasa puasnya akan lebih terasa dan barangnya juga akan lebih memiliki ikatan batin dengan pembuatnya (halah..).

Tapi kalo terlalu lelah untuk membuat sendiri barangnya tapi gak mampu beli yang baru, toko barang bekas lah jawabannya. Asal pandai dan sabar nyari, barang-barang bekas nya juga lumayan bagus kok. Kalo beruntung malah bakalan nemu barang yang hanya sekali-dua kali dipake.

Jadi, kesimpulannya, disiplin diri dan kreatifitas itu penting dalam mengatur keuangan, saudara-saudara sekalian. Dicoba deh, hehee..

(Hesti Suarti, Groningen)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s